Tur Dunia Batal Karena Covid-19, Penghasilan BTS Justru Meroket 27 Persen, Kok Bisa?

Boyband asal Korea Selatan BTS mengalami lonjakan pendapatan pada enam bulan pertama 2020/Net

Pandemik virus corona atau Covid-19 memberikan imbas yang tidak kecil pada industri hiburan. Pasalnya, pandemik menyebabkan penyelenggaraan konser atau acara serta kegiatan yang dihadiri kerumunan orang tidak mungkin untuk dilakukan.

Hal tersebut juga menimpa boyband top asal Korea Selatan, BTS. Boyband ini terpaksa membatalkan sederet kegiatan konser serta pertunjukan, termasuk tur album terbaru mereka, "Map of the Soul: 7" yang dijadwalkan April lalu.

Meski begitu, selama paruh pertama tahun 2020, yang juga merupakan masa pandemik Covid-19, BTS justru melihat peningkatan besar dalam hal keuntungan.

Label manajemen bintang K-pop tersebut, Big Hit Entertainment pada Kamis (13/8) mengumumkan bahwa BTS mengalami lonjakan pendapatan hingga 27 persen selama enam bulan pertama tahun 2020.

Hal itu terjadi lantaran adanya peningkatan dalam penjualan online merchandise resmi BTS. Pihak manajemen menyebut bahwa penjualan tersebut berhasil mengimbangi pembatalan acara selama pandemik Covid-19.

Bukan hanya itu, pendapatan BTS yang meningkat juga disebabkan oleh penjualan album yang laris manis di pasar dunia, baik secara fisik maupun digital, serta konser online berbayar.

Dalam briefing perusahaan yang digelar secara virtual (Kamis, 13/8), pihak Big Hit membukukan laba operasi 49,7 miliar won atau setara dengan sekitar Rp 616,78 miliar dengan pendapatan 294 miliar won, atau setara dengan sekitar Rp 3,65 triliun, pada paruh pertama tahun 2020.

"Tanggapan Big Hit baik dalam menghadapi krisis global yang tidak terduga," kata CEO bisnis global Lenzo Yoon dalam presentasi online, seperti dikabarkan Reuters.

Dia menjelaskan, meskipun tur BTS yang semua direncanakan akan digelar di 20 negara di seluruh dunia, termasuk di Amerika Serikat, Eropa dan Asia dibatalkan, namun konser online yang dilakukan BTS di tengah pandemik Covid-19 berhasil menarik ratusan ribu penggemarnya.

Tidak main-main, ada sekitar 756 ribu orang di seluruh dunia yang rela membayar untuk menonton konser online BTS pada bulan Juni lalu secara bersamaan.

Yoon menyebut, jumlah penonton itu sama dengan sekitar 15 konser di stadion.

Bukan hanya itu, sekitar 746 ribu item merchandise untuk konser online terjual dalam waktu seminggu di aplikasi khusus Weverse.

Pengumuman itu dibuat saat Big Hit bersiap untuk melakukan Initial Public Offering (IPO) atau melantai di Bursa Saham Korea.

BTS sendiri saat ini masih disebut-sebut sebagai boyband nomor satu di dunia. Boyband beranggotakan tujuh orang ini sebelumnya berhasil menjadi grup pertama sejak The Beatles yang mencetak tiga album No. 1 dalam setahun di tangga lagu Billboard 200 pada tahun 2019 lalu.  

Kolom Komentar


Video

BREAKING NEWS: Pasar Cepogo Boyolali Terbakar

Kamis, 17 September 2020
Video

Menguji Erick Thohir dan Jokowi, Kejanggalan Pertamina Gamblang Diurai Ahok

Jumat, 18 September 2020

Artikel Lainnya

Janji Kim Kardashian Dan Seleb Dunia: Hari Ini Tanpa Instagram Dan Facebook!
Blitz

Janji Kim Kardashian Dan Sel..

16 September 2020 12:13
Lewat Parodi Kampanye, Samuel L. Jackson: Trump Berbahaya Bagi Amerika Serikat
Blitz

Lewat Parodi Kampanye, Samue..

13 September 2020 09:31
Mimpi Putri Ariani, Gelar Konser Tunggal Dan Go International
Blitz

Mimpi Putri Ariani, Gelar Ko..

11 September 2020 20:58
Berkarya Tanpa Batas, Penyanyi Putri Ariani: Kita Mungkin Berbeda, Tapi Kita Punya Kemampuan
Blitz

Berkarya Tanpa Batas, Penyan..

11 September 2020 15:42
Nikita Mirzani Kritik PSBB Total, Rujak Center: Ayo Donasi Mbak!
Blitz

Nikita Mirzani Kritik PSBB T..

11 September 2020 15:38
55 Film Bersaing Untuk Jadi Wakil Indonesia Di Piala Oscar 2021
Blitz

55 Film Bersaing Untuk Jadi ..

11 September 2020 10:29
Aktris Senior Diana Rigg Meninggal, Dunia Hollywood Berduka
Blitz

Aktris Senior Diana Rigg Men..

11 September 2020 07:16
Aktor AS: Banyak Yang Bilang Trump Brengsek, Tapi Semua Orang Akan Memilihnya Lagi
Blitz

Aktor AS: Banyak Yang Bilang..

11 September 2020 00:44