Mengaku Pernah Jadi Korban Pelecehan Selama Jadi Murid, Paris Hilton Tuntut Sekolah Asrama Provo Canyon School Ditutup

Penyanyi Paris Hilton yang ikt dalam aksi protes penutupan asrama di Utah/Net

Paris Hilton mengungkap hal yang mengejutkan. Dia mengaku memiliki kenangan traumatis masa lalu tentang pelecehan yang didapatnya ketika menjadi salah satu murid sekolah asrama Provo Canyon School di Utah. Dalam sebuah aksi protes yang dipimpinnya pada Jumat (9/10) waktu setempat Hilton menuntut agar sekolah itu segera ditutup.

Hilton mengorganisir protes di sebuah taman dekat Provo Canyon School, bersama dengan beberapa ratus orang lainnya yang berbagi cerita pelecehan yang mereka katakan mereka derita di sana atau di sekolah serupa untuk remaja bermasalah.

Hilton, seorang sosialita yang menjadi bintang reality TV, dan banyak lainnya mengenakan kaus hitam dengan huruf merah di bagian belakang yang bertuliskan, 'survivor' dan di depan bertuliskan, 'breaking code silence' merujuk pada kampanye baru Hilton untuk memaksa orang lain untuk menjelaskan apa yang dia yakini sebagai industri korup yang memanipulasi orang tua dan membuat trauma remaja.

Ini adalah pertama kalinya Hilton kembali ke daerah itu sejak dia berada di sana saat remaja, ketika dia mengatakan dia dilecehkan secara verbal, emosional dan fisik dalam apa yang dia gambarkan sebagai 'penyiksaan'.

Sejak film dokumenter berjudul 'This is Paris' dirilis di YouTube bulan lalu, selebriti lain juga berbicara tentang pengalaman mereka di sekolah itu atau orang lain yang mengalami hal serupa, termasuk putri Michael Jackson, Paris Jackson dan seniman tato Kat Von D.

Dalam film dokumenter tersebut, Hilton mengatakan bahwa dia awalnya masuk ke dunia malam di New York saat remaja dan menyelinap keluar dan pergi ke klub sementara keluarganya tinggal di hotel Waldorf Astoria.

Orang tuanya yang kesal kemudian mengirimnya pergi ke berbagai program untuk meluruskan kenakalannya. Ketika dia berusia 17 tahun, Hilton akhirnya dikirim ke sebuah tempat yang dia gambarkan sebagai 'yang terburuk dari yang terburuk', yakni Provo Canyon School di Utah.

"Ini adalah sesuatu yang sangat traumatis sehingga Anda bahkan tidak ingin menganggapnya nyata," kata Hilton dalam pidatonya di depan kerumunan, seperti dikutip dari AP, Sabtu (10/10).

 "Itu adalah sesuatu yang aku blokir dari ingatanku untuk selamanya," lanjutnya.

Institusi tersebut sekarang berada di bawah kepemilikan baru dan administrasi mengatakan tidak dapat mengomentari apa pun yang datang sebelumnya, termasuk waktu Hilton menempuh pendidikan di sana. Pemilik sekolah menolak berkomentar pada hari Jumat (9/10), menunjuk ke pernyataan di situs web sekolah yang mengatakan bahwa pemilik sebelumnya menjual sekolah tersebut pada tahun 2000. Sekolah tersebut bertujuan untuk membantu para remaja yang telah berjuang di lingkungan rumah dan sekolah yang khas, beberapa di antaranya yang berurusan dengan narkoba. kecanduan atau bertindak kasar, menurut situs web.

"Kami berkomitmen untuk memberikan perawatan berkualitas tinggi kepada remaja dengan kebutuhan khusus, dan seringkali kompleks, emosional, perilaku dan kejiwaan," bunyi pernyataan itu.

Hilton tinggal di Provo selama 11 bulan dan mengatakan selama di sana, dia dianiaya secara mental dan fisik, mengklaim staf akan memukulinya, memaksanya untuk minum pil yang tidak diketahui, melihat dia mandi dan mengirimnya ke sel isolasi tanpa pakaian sebagai hukuman.

 Wanita berusia 39 tahun itu mengatakan pengobatan itu begitu 'membuat trauma' sehingga dia mengalami mimpi buruk dan insomnia selama bertahun-tahun.

Setelah dia pulang, dia bertekad untuk melindungi dirinya sendiri dan akhirnya membangun kepribadian yang dia wujudkan ketika dia menjadi terkenal di reality show 'The Simple Life' di awal tahun 2000-an, ungkapnya di film dokumenter tersebut.

Hilton dan lainnya di protes itu berjanji untuk terus maju sampai semua sekolah yang menganiaya remaja ditutup. Setelah dia dan yang lainnya berbicara di taman, Hilton memimpin kelompok tersebut sampai mereka tiba di gerbang depan sekolah, di mana dia berhenti untuk berpose di depan papan nama sekolah yang memegang posternya sendiri yang bertuliskan, 'Shutdown Provo'.

“Ada ribuan sekolah di sekitar. Provo Canyon adalah yang pertama yang ingin saya turuni. Dari situ akan ada efek domino," kata Hilton.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Wanita Terbakar Dalam Mobil di Sukoharjo, Diduga Korban Pembunuhan

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

DENDI RAMADHONA DAN PESAWARAN

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

Diduga Melanggar, Bawaslu Panggil Calon Bupati Semarang

Kamis, 22 Oktober 2020

Artikel Lainnya

Kim Kardashian Pamer Pesta Ultah Di Pulau Pribadi, Netizen Menjerit Pedih
Blitz

Kim Kardashian Pamer Pesta U..

28 Oktober 2020 10:20
Daun, Cara Pedangdut Tuty Darmawangsa Buka Lapangan Kerja Baru Di Tengah Pandemi
Blitz

Daun, Cara Pedangdut Tuty Da..

16 Oktober 2020 02:32
Boyband BTS Komentar Soal Perang Korea, Warga Net China Geram
Blitz

Boyband BTS Komentar Soal Pe..

13 Oktober 2020 12:57
Kim Kardashian Beri Sumbangan Rp 14,6 Miliar Untuk Korban Konflik Nagorno-Karabakh
Blitz

Kim Kardashian Beri Sumbanga..

11 Oktober 2020 10:40
Mengaku Pernah Jadi Korban Pelecehan Selama Jadi Murid, Paris Hilton Tuntut Sekolah Asrama Provo Canyon School Ditutup
Blitz

Mengaku Pernah Jadi Korban P..

10 Oktober 2020 15:51
Sejumlah Orang Di Lokasi Syuting Diserang Covid-19, Film 'Jurassic World: Dominion' Hentikan Produksi Dua pekan
Blitz

Sejumlah Orang Di Lokasi Syu..

09 Oktober 2020 08:02
Terpapar Corona, Raam Dan Raakhee Punjabi Rayakan Ultah Di Kamar Isolasi
Blitz

Terpapar Corona, Raam Dan Ra..

08 Oktober 2020 11:12
Taylor Swift Dukung Kamala Harris, Siap Saksikan Debat Sambil Makan Kue Khusus Bertuliskan Biden
Blitz

Taylor Swift Dukung Kamala H..

08 Oktober 2020 07:24