Sembilan Calon Presiden 2024
Sembilan Calon Presiden 2024
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Aktor Kawakan Bruce Willis Alami Afasia, Memaksanya Pensiun dari Dunia Akting

LAPORAN: RENI ERINA
  • Kamis, 31 Maret 2022, 08:42 WIB
Aktor Kawakan Bruce Willis Alami Afasia, Memaksanya Pensiun dari Dunia Akting
Bruce Willis/Net
Para penggemar Bruce Willis dipastikan tidak akan lagi melihat akting pemeran film legendaris 'Die Hard' itu, setelah keluarga mengumumkan sang aktor akan istirahat dari dunia akting karena kondisi kesehatannya.

Dalam keterangan di akun Instagram terverifikasi milik putrinya, Rumer Willis, dikatakan bahwa aktor berusia 67 tahun itu menderita kondisi medis yang mempengaruhi kemampuan kognitifnya dan akan istirahat dari dunia akting.

"Kepada para penggemar Bruce yang luar biasa, sebagai sebuah keluarga kami ingin berbagi bahwa Bruce tercinta kami telah mengalami beberapa masalah kesehatan dan telah baru-baru ini didiagnosis menderita afasia, yang memengaruhi kemampuan kognitifnya," tulisnya, seperti dikutip dari CNN, Kamis (31/3).

"Sebagai hasil dari ini dan dengan banyak pertimbangan, Bruce menjauh dari karier yang sangat berarti baginya," lanjut keterangan tersebut.

"Ini adalah waktu yang sangat menantang bagi keluarga kami dan kami sangat menghargai cinta, kasih sayang, dan dukungan Anda yang berkelanjutan."

Afasia adalah kondisi yang merusak yang mencuri kemampuan seseorang untuk berkomunikasi, sehingga sulit untuk menulis atau berbicara atau bahkan memahami apa yang dikatakan orang lain.

Menurut Mayo Clinic, afasia dapat disebabkan oleh stroke, cedera kepala, tumor otak, atau penyakit.

Orang dengan afasia dapat mengalami masalah dalam menemukan kata-kata, menggunakan kata-kata yang tidak berurutan, berbicara dengan terputus-putus, terbata-bata, atau menggunakan potongan-potongan ucapan yang pendek.

"Mereka bahkan dapat mengarang kata-kata yang tidak masuk akal dan memercikkannya ke dalam pidato dan tulisan mereka," menurut American Speech-Language-Hearing Association (ASHA).

"Komunikasi tertulis bisa penuh dengan kesalahan tata bahasa dan kalimat run-on. Seseorang dengan afasia juga dapat memiliki masalah dengan menyalin huruf dan kata secara akurat," kata ASHA.

Orang dengan afasia juga akan mengalami kesulitan memahami orang lain.

Para penderita mungkin tidak mengerti kalimat lisan atau tertulis atau membutuhkan waktu ekstra untuk menyerap dan memahami apa yang dikatakan atau apa yang mereka baca.

Mereka mungkin kehilangan kemampuan untuk mengenali kata-kata dengan melihat atau mengucapkan kata-kata tertulis.

"Mungkin sulit bagi penderita afasia untuk mengikuti pembicara yang cepat, atau memahami kalimat dan konsep yang kompleks," kata ASHA.

Disebabkan oleh kerusakan pada pusat bahasa di otak, afasia seringkali merupakan akibat dari cedera otak traumatis, infeksi atau tumor di otak, atau penyakit otak degeneratif seperti demensia, menurut ASHA.

Namun, stroke sejauh ini merupakan penyebab terbesar dari kondisi tersebut.

Antara 25 persen dan 40 persen penderita stroke mengalami afasia, menurut National Aphasia Association, dengan orang tua berada pada risiko tertinggi.

Perawatan penderita afasia padaa setiap orang berbeda, daan berfokus pada gejala yah dialaminya.

Bagi mereka dengan bentuk afasia yang lebih ringan, pengobatan dapat bersifat restoratif, menggunakan terapi wicara untuk melatih otak mengenali kata-kata dan berbicara serta menulis.

Untuk orang dengan kondisi degeneratif, di mana penurunan lebih lanjut diperkirakan terjadi, profesional kesehatan sering berfokus pada pemberian bantuan kompensasi dalam bentuk gambar dan format cetak besar untuk membantu orang tersebut berkomunikasi.

Menurut Asosiasi Afasia Nasional, pemulihan total dari afasia tidak mungkin terjadi jika gejalanya berlangsung lebih lama dari dua atau tiga bulan setelah stroke, tetapi segera menambahkan bahwa beberapa orang terus membaik selama bertahun-tahun dan bahkan beberapa dekade.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA